Culture

5UPERGROUP- Perjalanan Karir Musik Band Yogyakarta ‘Sheila on 7’

By  | 

Delapan hari lagi untuk para pecinta musik tanah air pasti sudah tidak sabar menunggu acara yang akan diselenggarakan oleh XI Creative The Promotor. Tanggal 21 November 2017 mendatang, bertempatan di Plenary Hall, Jakarta Convention Center, lima band kebanggaan tanah air akan berbagi penggung dalam konser megah “5UPERGROUP LIVE IN CONCERT”. Lima band kenamaan tersebut antara lain God Bless, Krakatau, Kahitna, Gigi dan Sheila on 7.

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

Dalam artikel sebelumnya Wanita.me sudah membahas perjalanan karir musik tanah air Indonesia yaitu, God Bless, Krakatau, Kahitna, dan Gigi. Kali ini Wanita.me akan membahas grup band Sheila on 7 yang akan tampil dalam konser 5UPERGROUP mendatang. Konser tersebut merupakan konser pertama di Indonesia yang menampilkan lima band terbaik dari berbagai genre musik Indonesia.

Sheila On 7 adalah grup musik Indonesia yang berdiri pada 6 Mei 1996 di Yogyakarta. Grup band ini pada awalnya adalah sekumpulan anak-anak sekolah dari beberapa SMA di Yogyakarta. 5 Anggota di awal berdirinya adalah Duta (vokal) berasal dari SMA 4, Adam (bass) dari SMA 6, Eross (gitar) dari SMA Muhammadiyah I, Sakti (gitar) dari SMA De Britto, dan Anton (drum) berasal dari SMA Bopkri I. Mereka sepakat untuk membentuk sebuah band dan membawakan lagu-lagu dari kelompok Oasis, U2, Bon Jovi, Guns N’ Roses, dll. Pada waktu itu juga, mereka telah memiliki beberapa lagu-lagu orisinal karya mereka sendiri dan mereka mencoba untuk memperkenalkan dan membawakan lagu-lagu tersebut dengan penuh rasa percaya diri di berbagai pentas.

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

Berawal dari Adam dan Sakti yang memiliki band bernama “W.H.Y Gank” mengajak Duta ikut latihan band mereka untuk menjadi vokalis. Duta dipilih berbekal cerita Adam bahwa Adam dan Duta merupakan langganan pengisi acara 17 Agustus-an di komplek perumahan mereka, Duta menyanyi dan Adam bermain gitar akustik. Berbicara mengenai “W.H.Y Gank” saat itu, Adam dan Sakti masih sering bertukar posisi sebagai bassist dan guitarist tergantung dari lagu yang mereka bawakan. Namun kebetulan band yang beranggotakan Adam, Sakti, Duta, dan seorang drummer bernama Agung ini belum sempat mencicipi panggung musik. Mereka baru sebatas latihan di studio, meng-cover version lagu band-band ternama, dan ikut audisi/seleksi untuk bisa tampil di sebuah acara.

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

Setahun berselang setelah “W.H.Y Gank” sempat vakum beberapa waktu, berkenalanlah mereka dengan Eross (yang nantinya menjadi lead guitar mereka). Mereka berempat kemudian memutuskan untuk memulai sebuah band baru, dan bertemulah mereka dengan Anton sang pemain drum yang dikenalkan oleh Eross pada saat latihan pertama band ini di studio. Setelah latihan pertama selesai inilah mereka memutuskan untuk menamakan band ini dengan nama “Sheilagank”, dan menjadikan tanggal 6 Mei 1996 sebagai hari lahir mereka. “Sheilagank” sempat malang melintang di pensi-pensi dan festival band SMA se-Jateng DIY selama kurang lebih 2 tahun, hingga pertengahan tahun 1998 akhirnya mereka mendapatkan “kontrak rekaman” pertama mereka dengan pihak label Sony Music Entertaintment Indonesia. Mereka kemudian mengubah nama band mereka menjadi “Sheila On 7”. Nama “Sheilagank” kemudian digunakan sebagai sebutan bagi pendengar setia karya-karya mereka. “Sheila” sebenarnya diambil dari nama teman SMA Eross yang juga adalah teman SD Adam dan Duta. Alkisah, saat pertama Adam dan Eross berkenalan dulu, Adam memanggil Eross dengan panggilan “temannya Sheila ya ?!”, dan Eross pun menjawab “kamu temannya Sheila juga ya ?!”, sehingga nama tersebut seringkali disebut dalam perbincangan mereka. Sedangkan “On 7” maksudnya adalah “pada 7 nada yaitu do-re-mi-fa-sol-la-si”. Sehingga nama “Sheila On 7” kira-kira artinya adalah teman-temannya “Sheila” yang memainkan 7 nada / memainkan musik.

Sheila on 7 adalah salah satu grup musik populer Indonesia dengan personel Duta (Akhdiyat Duta Modjo, vokal), Eross (Eross Candra, gitar), Adam (Adam Muhammad Subarkah, bass), serta Brian (Brian Kresna Putro, drum). Awalnya bernama Sheila Gank yang diambil dari kata Sheila dari bahasa Celtic yang berarti musikal. Nama ini pun kemudian diubah menjadi On Seven, yang berarti tujuh tangga nada dalam musik. SO7 dalam perjalanan bermusik telah beberapa kali mengalami perubahan formasi. Pada Oktober 2004, Brian masuk menggantikan Anton yang dikeluarkan karena dianggap tidak disiplin. Kemudian pada Maret 2006, Sakti mundur untuk belajar di Pakistan. Album Sheila On 7 di antaranya, SHEILA ON 7 (1999), KISAH KLASIK UNTUK MASA DEPAN (2000), 07 DES (2002), OST. 30 HARI MENCARI CINTA (2003), PEJANTAN TANGGUH (2004), THE VERY BEST OF SHEILA ON 7 JALAN TERUS (2005), 507 (2006), MENENTUKAN ARAH (2008), BERLAYAR (2011), dan MUSIM YANG BAIK (2014) ini adalah album kedelapan, album terakhir dengan label Sony Music Entertainment Indonesia.

Sheila On 7 sejak awal kiprahnya di kancah musik Indonesia telah menorehkan banyak sekali prestasi, diantaranya menjadi satu-satunya band Indonesia yang mampu menjual album fisik sebanyak lebih dari satu juta copy, tiga album berturut-turut. Lewat suksesnya album perdana Sheila On 7 (1999), yang dilanjutkan tiga album lainnya yang meledak di pasaran, Kisah Klasik Untuk Masa Depan (2000), Anugerah Terindah Yang Pernah Kumiliki (2000) dan 07 Des (2002) . Mereka juga memiliki pendengar-pendengar setia di negara-negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, dan Brunei.

Namun pada tahun 2004, mereka harus berpisah dengan Anton (drummer) dikarenakan tidak disipilin menurut sang manajer. Saat itu kemudian Brian masuk sebagai additional player mengisi posisi drummer yang ditinggalkan Anton. Brian tampil bersama Sheila On 7 di berbagai tour untuk promo album “Pejantan Tangguh”. Album The Very Best of Sheila On 7 (2005) menjadi karier rekaman studio pertama Brian bersama Sheila On 7 sebagai additional drummer. Pada tahun 2006, Sheila On 7 juga harus berpisah dengan Sakti karena ia mengundurkan diri di tengah-tengah proses rekaman album “507” dikarenakan keinginan untuk melanjutkan pendidikannya ke Pakistan tak dapat dihentikan. Namun pada saat proses rekaman album “507” itu pulalah Sheila On 7 akhirnya mengangkat Brian menjadi drummer tetap Sheila On 7 hingga sekarang.

Sampai saat ini juga, mereka masih sulit untuk menyebut warna musik apa yang sebenarnya dimainkan. Tetapi satu hal yang jelas adalah bahwa mereka berkeyakinan untuk memainkan “Sheila music”, di mana ide-ide atau kreasi dalam bermusik dimunculkan secara spontan dan menampilkan lirik-lirik yang gampang dicerna serta konsep musik yang sederhana.

Sejak awal grup ini mencoba untuk tampil secara profesional. Dimulai dengan keterlibatan mereka dalam beberapa pentas musik, festival maupun pertunjukan komersial di DIY dan Jawa Tengah, baik di lingkup sekolah, kampus, serta panggung umum. Satu hal yang cukup meyakinkan dan membanggakan adalah keikutsertaan mereka dalam program indie label “Ajang Musikal” (Ajang Musisi Lokal) pada tahun 1997 milik Radio Geronimo 106.1 FM & G-Indie Production yang di inisiasi oleh Teuku Dalin di Yogyakarta, di mana program ini adalah program sindikasi radio yang disiarkan oleh hampir 90 radio swasta di tanah air. Ajang Musikal adalah program radio yang menyiarkan lagu-lagu karya sendiri dari band-band lokal yang belum pernah rekaman komersial.

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

sheila on 7 | Music

Foto: Ist

Dalam program ini mereka mendapat respons yang sangat positif, di mana request dari para pendengar untuk lagu karya mereka sendiri yaitu Kita, menempatkan mereka selama 3 bulan berturut-turut di tangga lagu Ajang Musikal G-Indie 10 pada bulan Maret, April, dan Mei 1997. Seperti yang di katakan oleh Teuku Dalin: “Sheila Gank punya talenta di mana mereka berani menyodorkan lagu-lagu original di panggung lokal, meskipun saat itu masih sepi tepukan, saya yakin mereka adalah trigger bagi grup-grup band di Jogja untuk dapat tiket rekaman komersial di major label. Menunjuk pada hal tersebut, “Sheila on 7” mampu untuk merefleksikan dirinya dan menjadikannya sebagai tolak ukur untuk ke jenjang yang lebih atas lagi yakni rekaman komersial. Dengan penuh keyakinan pula, Sheila on 7 memberanikan diri untuk menawarkan demotape serta proposal ke label Sony Music Indonesia, dan akhirnya kesempatan pun datang dengan dikontraknya Sheila on 7 untuk 8 album dengan sistem royalti.

Untuk kalian para Sheila Genk, band asal Yogyakarta ini akan siap menghibur kalian bersama lima band kenamaan lainnya dalam konser 5UPERGROUP, yang diselenggarakan oleh XI Creative The Promotor pada tanggal 21 November 2017 mendatang. Pastikan Anda para pecinta musik tanah air, khususnya penggemar Sheila on 7 sudah membeli tiketnya yang dapat Anda beli melalui www.tokopedia.com/xic, id.bookmyshow.com, atau melalui email promotor di xic.tiket@gmail.com. Jangan sampai kehabisan, ingat tinggal 8 hari lagi menuju 5UPERGROUP LIVE IN CONCERT.

I'm a writer from wanita.me